The L word (bagian 2)

Jadi, Raf itu emang orangnya sensi. Saya salah ngomong salah ketik dikit, dia langsung baper. Dan saya bisa ngerasain. Waktu saya bilang, maaf, saya ngga bisa balas karena sibuk kerja. Dia langsung bilang, “Saya nyesel terbuka begini. Jadi canggung ya. Tapi saya tetep berpendapat bahwa kalau emang kamu merasakan sesuatu, kamu harus bilang. Karena hidup itu terlalu singkat untuk membiarkannya berlalu terus nanti kamu nyesel ngga sempet bilang. Terimakasih sudah ada di dalam hidup saya, apapun yang terjadi.”

Saya jawab, “Ya kenapa nyesel? Saya jawab begitu tadi karena kalau saya tanggapin kata-kata kamu, saya harus ngetik panjang2. Padahal saya lagi kerja. Kata saya sih, kalau mau ngomongin kayak gitu enakan pas ketemu langsung.”

“Maaf udah ganggu fokus kerja kamu. Aku cuma pikir, kalau kita ketemu waktu cepet banget berlalu dan kita ngga selalu punya waktu yang tepat untuk ngomongin ini. Makanya sebelum saya menyesal ngga ngomong, saya sampaikan ke kamu lewat pesan teks.”

Saya ngga balas sampai malamnya, “Abis sih, tiap kita ketemu kita sibuk ngelakuin yang lain.”

Terus dia kirim emoji 😘

Saya balas 😘 😍

Dia balas 💜

“Besok bakalan asik kalau kita bisa ketemu walaupun sebentar,” kata saya. Besok itu maksudnya hari Sabtu. Soalnya hari Minggu dia terbang ke Swedia.

Gak di balas.

Sabtu pagi ngga ada pesan, padahal dia bilang hari Jumat dia akan kasih tau saya Sabtu pagi bisa datang apa ngga. Saya bete, soalnya pernah kejadian saya ngga pergi hari Sabtu nungguin dia. Tau2 dia bilang ngga bisa datang.

Belajar dari pengalaman buruk itu, saya pagi-pagi buta udah pergi janjian sama teman untuk olahraga pagi. Terus saya pergi menjauh dari rumah, tepatnya 8 km dari rumah. Terus saya numpang berteduh dari teriknya matahari di kotamu, di sebuah sanctuary dengan AC gratis. Siang-siang saya pergi ke salon.

Sebelum saya ke salon, taunya udah ada pesan dari dia, “Kamu di rumah ngga? 15 menit lagi saya ke sana ya.”

Cis… untungnya itu udah 1 jam yang lalu. Tapi ada pesan lain, “Wah, saya ada janji lain potong rambut jam 3. Abis itu ya saya mampir.”

Saya jawab, “Lagi di salon. Selesai jam 3. Abis itu pulang.”

Singkat cerita, kita ketemu. Dia lagi di Porsche nya lagi keliling cari parkir di apartemen saya, pas saya pulang naik taksi. Saya cerita saya diajak nge-date sama supir taksi. Sial banget deh.

Terus karena saya bercucuran keringat, saya mandi dulu. Terus dia udah mulai ngga sabar nunggu saya mandi, he he he. Kita sayang-sayangan. Kita bingung, mau ngomong atau mau bercinta. Di tengah-tengah ciuman, saya godain dia, ok, kita ngobrol aja yuk. Tapi ya… gimana magnet kita berdua terlalu kuat. Kita lanjutin. Jam 5.30 dia bilang harus pulang. Saya ngambeg. Gimana mau ngomong aja ngga pernah sempat. Biasanya saya anterin dia ke kamar mandi, mandi, siapin handuk, dll. Tapi dia ngga mandi kali itu. Dia ke kamar mandi saya cuekin, ngga saya kasih handuk.

Saya tetep berbaring di tempat tidur sambil pelan2 air mata mulai menetes. Saya tutupin muka pake bantal. Campur aduk kesel, sedih karena mau ditinggal 3 minggu.

Terus dia tanya, “Ngga anterin saya ke pintu?” Saya bangun, peluk dia, cium dia. Lepas pelukan, pelukan lagi. Terus saya ngga bisa lepasin. Sambil kasih muka jutek. Terus, akhirnya saya lepaskan pelukannya, saya bilang, “Pergi!”. Dia berjalan ke luar. Saya ngga anterin sampai pintu. Saya balik ke kamar dan nangis. Dramaaaaaa. Ya emang kalau udah pakai perasaan jadinya drama, kan.

Jam 8.06 dia kirim pesan, “Maaf ya, waktu cepet banget berlalu. Makasih udah ketemu, dan waktu ketemu kamu selalu luar biasa, seperti biasa.”

“Maaf ya, saya tadi ngga manis waktu kamu pergi. Saya frustrasi, saya punya banyak banget hal untuk diomongin ke kamu. Tapi kita ngga pernah punya waktu yang cukup. Makasih ya, udah bela-belain ketemu saya. Saya tahu susah untuk mencuri waktu dari keluarga kamu.”

Pagi-paginya hari Minggu:

“Met pagi princcess-ku (maap jangan muntah ya :p). Katanya sih ciuman itu lebih berarti dari 1000 kata, saya percaya itu.”

Terus dia ngetik panjang lebar dia masih harus kerja di hari Sabtu, harus beli hadiah natal buat temen2nya, potong rambut jadi pikirannya penuh. Tapi yang paling penting hari Sabtu kemarin buat dia adalah ketemu saya. Aaaawww. Terus dia juga curcol bahwa dia itu pengen banget ketemu dan nolongin bapaknya. Tapi dia sebenernya benci terbang, naik kereta 10 jam dari Stockholm ke desa tempat bapaknya tinggal, benci banget musim dingin yang dingin banget dan gelap. (Dia sering cerita dulu dia depresi karena musim dingin yang terlalu dingin dan lama, makanya dia pindah ke belahan bumi selatan).

Saya jawab, “Met pagi cintaku (jieh..). Iya, saya ngerti.” Udah aja gitu bwahahah dia gondok tuh kali ya.

Agak siangan saya kirim ❤️

Dijawab 😘

Saya bilang, tadi ada yang mencet bel rumah saya. Saya sempat mikir itu kamu, tapi saya ngga jawab. “Saya mikirin kamu seharian. Met jalan dan jangan stres ya. Kamu bakal baik-baik aja. Dan tolong balik dengan selamat.”

Dia jawab, “Bukan kok itu bukan aku. Missing you already.”

Saya jawab pake sticker I MISS YOU.

Terus saya kirim sticker I ❤️ U.

Dia jawab 😍

“Pesawat penuh banget. Ngga bisa selonjoran deh.”

“Iyalah, banyak orang pulang kampung Natalan. Mudah-mudahan bisa istirahat enak ya.”

Ngga dibalas lagi karena itu waktunya dia terbang. Beneran doain dia baik-baik aja.

Iklan

The L word

Udah lama sebenernya Raf sering mau ngajak ngomong soal kata L … alias kata C dalam bahasa kita. Saya ingat waktu kita minum di sebuah bar deket rumah saya yang lama, waktu saya pakai baju dusty pink seksi… terus kita bercinta di dalam Porsche yang di parkir di pinggir sungai…. Mmmh…. tapi akhirnya dia cuma bilang, “I am very much in lust with you…”

Dan sering setiap dia mau pulang dari rumah saya, dia ajak saya ngomong soal perasaan-perasaan dia. Dia juga sering ajak ngomong soal lebih menyeriusi “kita”, dia sampai google soal “sunat” karena saya bilang (becanda, tentunya ya) kamu ngga bisa nikahin saya kalau ngga pindah agama, kamu ngga bisa jadi muslim kalau ngga sunat. Dia bilang, “Aku ngga bakal bisa membiarkan benda tajam mendekati bagian pribadiku!” Tapi belakangan dia ngaku, “Aku udah google2 soal itu… ”

Sampai akhirnya kira2 2-3 minggu yang lalu, dia bilang “I love you“… saya cuma bilang, “I often say I love your smile, I love your beautiful blue eyes, I love your cleft chin, I love your philtrum, I love your hands… it is weird though how come I don’t love you if in fact I love everything about you…

“So you don’t love me?”

“I don’t even know what love is.”

Terus saya malah meracau soal hipotesis saya bahwa kemampuan berbahasa itu berbanding lurus dengan kemampuan mengelola perasaan. Karena bahasa Indonesia itu amat “miskin” dengan perbendaharaan kata, maka perempuan Indonesia sering kali terlalu cepat merasa “jatuh cinta” padahal hubungannya sendiri masih di fase awal yang harusnya di dalam bahasa Inggris baru sampai pada tahap “infatuation”. Bahkan, dalam dialek2 daerah, jauh lebih banyak kosa kata yang bisa dipakai untuk menerjemahkan satu kata cinta…

Lalu saya ceritakan soal bahasa Sunda… saya pernah baca ada 9 kata dalam bahasa Sunda yang artinya cinta. Terus kata dia, “Saya masuk yang mana?” Saya jawab, “Lupa… nanti saya cari dulu ya daftar katanya… Saya ngga tau kamu masuk kategori yang mana…”

Sebelum saya meracau panjang lebar, saya tiba-tiba mellow pas dia bilang I love you. Terus kita membahas rencana putus kita setelah tahun baru. Terus saya nangis. Dia tiduran terlentang, saya naik ke atas badannya dan saya menangis tersedu-sedu di atas dadanya. Lalu dia memeluk saya. Kata dia, pasti berat, apalagi buat kamu. Karena dia selalu punya istri to fall back on sementara saya ngga punya siapa-siapa lagi selain dia 😦

Hari Minggu tanggal 3 besok, dia mau ke Swedia menemani bapaknya berusia 80 tahun yang sakit kanker. Bapaknya hanya punya dia satu-satunya keluarganya. Dia bakal di sana selama 3 minggu dan akan kembali tepat sebelum Natal. Jadi waktu kita bakal berkurang banyak, karena kita janjian untuk putus pertengahan Januari 😦

Hari Kamis kemarin tanggal 29 kita sudah ketemu. Dia bilang “I love you” lagi. Dia selalu bilang, kalau salah satu dari kita besok ada yang mati tertabrak truk, paling ngga kita udah terbuka soal perasaan kita. Tapi dia ngga pernah maksa saya untuk bilang “I love you too” karena katanya, “Saya yakin kamu juga punya perasaan yang kuat terhadap saya.” Pede banget, ya?

Jumat, saya kirim pesan, “Kamu bisa ketemu saya ngga hari ini? Atau besok?” Kata dia ngga bisa ketemu Jumat. Dia sibuk kerja terus dia bilang Sabtu dia bakal kerja sampai jam 1. Bisa atau ngga nya ketemu, dia akan kabari saya pagi harinya.

Saya balas, “OK, that’s alright. Have a great day  😙

R: 😘

V: 🥰 (smiling face with 3 hearts emoji)

R: 💜

V: I really miss you ❣️

R: I really love you

V: I wanna say it while looking into your beautiful blue eyes

R: (Panjang jawabannya) Tapi ada kata2: I believe if we want to make it work, it will work. I can’t promise it will but you’re damn pretty close to a perfect match. I’d love to grow old with you in such a respectful and loving way. I am so happy we met.

Terus, ini pesan saya terima lagi sore hari di hari Jumat di mana saya lagi sibuk-sibuknya kerja. Saya balas aja, aduh topiknya berat maaf saya ngga bisa balas sekarang. Terus jeng-jeng, dia seperti tersinggung. Panjang ceritanya. Bersambung di bagian ke-2 ya.

 

Pacaran, teman tapi mesra apa selingkuhan?

Dihitung dari bulan Februari kita pertama ketemu, sampai tengah Oktober ini, Mas Raf dan saya udah menjalani hubungan gak jelas ini selama 8 bulan. Kalau kita pacaran, harusnya mah sudah sama2 bilang I love you.

Tapi karena ini hubungan gak jelas, teman tapi mesra hmmm nggak tahu deh, pacaran kayaknya bukan tapi saya suka nyebut dia sebagai si pacar… selingkuhan iya juga secara dia punya istri:( … saya baca2 artikel online… saya nih sbnrnya bukan seorang TTM atau FWB tapi seorang mistress… karena FWB itu harus dilakukan oleh kedua orang yang sama-sama single. Begitu kata artikelnya…

Saya sering nanya sendiri, “Mau dibawa kemana… hubungan kita?”

Tapi ngga pernah nanya itu ke Raf. Karena dari dia jelas… Dia ngga bakalan ceraiin istrinya. Dia masih punya mortgage, masih nabung dana pensiun dll. Padahal harusnya gampang sih soal materi, dia jual aja rumah jutaan $ nya, Porsche dan Audi nya dan kapalnya. Beres. Tapi dari beberapa bulan hubungan kita ini, saya cukup bisa nilai bahwa hal-hal material seperti itu matter buat dia. Mungkin ngga buat saya. Kebahagiaan saya simple banget saat ini: sepatu Italia, cokelat dan dia. Beneran. Gombal ya? Saya ngga perlu materi yang berlebihan. Cukup bisa belanja groceries di Coles, Woolies atau Aldi terus masak mie goreng, nasi goreng, pasta dan soto serta baking roti dan pastry udah cukup buat saya. Beneraaannn…

Dan dia lumayan tau kayaknya… karena interaksi kita makin lama jadi makin sering. Dia udah dua kali nginep di rumah saya. Dan kalau dia nginep, saya selalu kasih full service. Pijit seluruh badan atau pijit kaki, masak lengkap dari appetizer, main course sampai dessert, sampai hal-hal yang ngga perlu saya sebutkan disini dan tidur semalaman dengan pelukan sampai leher dan tangan pegel. Saya ngga ngerti kenapa saya ngelakuini ini semua. Saya sayang banget sama dia dan memang kalau boleh jujur, saya kayak lagi berkompetisi dengan siapa saya ngga tahu (mungkin istrinya, mungkin dengan ratusan perempuan lain di situs kencan online bodoh) dan saya pingin membuktikan kalau saya perempuan yang dia nggak bakalan bisa take for granted. 

Hasilnya… dia sering banget bilang kata-kata kayak gini:

“I miss you. You are very special, it is almost scary…”

Saya jawab aja, “Scary as a ghost ;)” ghost

Atau dia bilang:

“You know I’ll never forget you.”

Ah, it’s easy for you to find another girl. Next year, you will find someone to replace me. And you’ll forget about me,” kata saya.

Trus bibirnya dilipet (tanda dia marah), “Yes, I will find someone new. But I will never forget you. It is the same, will you ever be able to forget me? No, right? You will always have a special place in my heart…”

Yang paling kocak kita lagi tatap-tatapan… Terus dia senyum maniiis banget. Dia ngga begitu sering senyum lebar. Tapi makanya sekalinya senyum jadi spesial banget. Terus saya bilang,

I love your smile :)”

Dia jawab, “I love you, too.”

Saya ngga begitu ngeh, saya senyum aja. Terus tiba-tiba awkward silence dan dia ralat,

I love your smile, too.”

Bwahahaha. Kayaknya itu alam bawah sadar dia, iya ngga sih?

Tapi emang sih love itu berat menurut saya. Love itu ngga cuma cinta-cintaan punya sexual compatibility yang tinggi, saling sayang dan care semata. Tapi soal komitmen. Dan itu yang saya lihat ngga ada sama sekali di dia dan di saya. Baik saat ini maupun prospek ke depannya. Sama sekali ngga ada harapan 😦

Jadi misalnya dia bilang I love you pun, saya ngga bakal percaya. Makanya kalau dia udah mulai ngomong rayuan-rayuan maut, saya cuma balas,

Hey you sweet talker. I really like it when you say those things to me. But I have to be careful because sweet talkers are dangerous ;)”

Iyalah… saya baru ngerti sih sekarang setelah beberapa kali kencan dan dekat sama orang. Kadang-kadang ada cewek suka marah-marah merasa ditipu sama cowoknya atau bahkan suaminya. Dia merasa cowoknya bilang cinta tapi kenyataannya selingkuh juga. Atau ngga pernah berkomitmen untuk ngajak nikah. Tapi memang untuk beberapa orang, memang ngga semudah itu. Dan walaupun dia bilang cinta pun, saya bisa lihat dari interaksi sehari-hari. Saya percaya, dia tergila-gila sama saya. (Who isn’t?)

Tapi untuk saya percaya dia bakal committed, bisa setia sehidup semati? Hahaha kayaknya jauuuuuh panggang dari api. Lah, dia aja selingkuh dari istrinya. Jadi itu yang namanya bahaya. Dan sekali dia udah cheating kayaknya dia bakal begitu terus. Terus, kenapa saya bertahan sama dia? Bukannya orang selingkuh itu jahat?

Nah, itu dia yang saya asli kena batunya di sini. Saya tuh beneran, dulu itu BENCIIII banget sama orang selingkuh. Dan menurut saya orang yang selingkuh itu JAHAAAT. KURANG AJAR. BEJAT. Tapi? Ketemu Raf? Saya ngga bisa bilang dia jahat. Dia itu orang baik banget. Tapi justru saya kasihan sama dia. Umur sudah di atas 50 tapi masih bingung tujuan hidup, masih ngga tau mau apa yang dicapai di hidupnya. Masih labil, masih insecure. Dan karena dia insecure, dia ngga dapat kenyamanan dari rumah tangganya, dia cari di luar. Dia ketemu saya, yang mengagumi dia, menyayangi dia, melayani dia, memperlakukan dia dengan istimewa. Dia ketagihan dan ngga bisa lepas.

Udah as simple as that. Tapi apa dia jahat? Saya jahat? Yah, orang lain boleh nilai apa aja. Bisa jadi saya jahat ngga sensitif. Tapi saya lihat Raf itu baik, ngga jahat, malah dia adalah orang tersesat yang perlu banget pertolongan. Saya juga kasihan sama istrinya yang dibohongin, ditipu, dicurangi. Tapi saya ngga ada niatan untuk merebut Raf dari tangan istrinya. Beneran. Saya ngga tertarik nikah sama Raf. Walaupun Raf suka juga tuh ngomong yang menjurus2 ke sana. Soal perpaduan dua budaya, dll. Tapi saya ngga nanggapin.

Jadi gimana? Pelajaran-pelajaran yang bisa saya petik:

Pertama, jangan sekali-sekali kasih ruang untuk selingkuh sama suami orang. Cukup ketololan saya aja yang mau-maunya ketemu sama dia dulu. Karena begitu dua-duanya udah sama-sama tertarik, susah untuk memutuskan hubungan. Asli susah banget apalagi kita berdua sama-sama saling tergila-gila satu sama lain .

Kedua, hubungan ngga jelas kayak gini juga pahit banget. Terutama buat saya. Setiap dia pergi dari rumah saya dan saya menutup pintu, tepat di detik itu juga hati saya tiba-tiba kayak ditusuk. Sakit, kosong, hampa. Pahit. Kesepian. Pelarian saya? Makan cokelat, kue dan eskrim. Nah, masih mending kan? Coba kalau ada yang pelariannya ke kecanduan yang berbahaya kayak alkohol, rokok dan obat. Bahaya banget. Beneran saya ngga rekomen.

Ketiga, cari cara untuk putus. Saat ini saya udah dua kali coba mau putus dari dia. Tapi beneran saya ngga kuat. Yang kedua kali, saya juga matiin kik dan buang sim card saya. Persis seperti dulu yang saya lakukan untuk putus dari dia waktu kita baru2 aja mulai. Saya bertahan 1 minggu lebih ngga kontak dia. Tapi saya mau mencoba respect sama dia. Dan saya mau ngajak ketemu untuk saya bilang putus. Eh, begitu saya nyalain kik, dia ngajak ketemu. Kita ketemu dan dia langsung peluk saya kayak ngerasa kehilangan. Saya beneran ngga tega. Saya kayak ngelihat anak kecil yang udah lama pisah sama ibunya 😦 Serius sebegitu sedih muka dia. Tapi saya bakalan putusin dia. Dan saya sudah bilang sama dia, nanti saat liburan Natal saya akan pulang ke Indonesia. Dan saya ngga akan kembali untuk bersama dia lagi. Dia udah tau rencana saya. Dan dia bilang sudah siap.

Jadi… beneran girls, jangan coba-coba ya pacaran sama suami orang. Banyakan kejelekannya daripada manfaatnya. Hampir ngga ada manfaat. Saya cuma sedang menggali lubang kejatuhan saya sendiri. Sedang mengikir luka-luka di hati sendiri. Sedang menghancurkan reputasi saya sendiri.

Itu aja sih…

Sekali lagi, don’t judge me, OK? 

 

Fallen

I can’t believe it,
You’re a dream comin’ true.
I can’t believe how
I have fallen for you.

And I was not looking,
Was content to remain.
And it’s ironic
To be back in the game.

You are the one
Who’s led me to the sun.
How could I know
That I was lost without you…

And I want to tell you,
You control my rain…
And you should know that
You are life in my vein.

You are the one
Who’s led me to the sun.
How could I know that
I was lost without you…

I don’t wanna fall in love

Jumat sore itu… ah gimana ya… nyenengin banget. Suasana hari Jumat menurut saya bedaaa banget sama hari-hari biasa. Pasti kebayang kan, sesudah seminggu kerja, capek, capek fisik dan capek hati, kita pasti ngga sabar nungu-nunggu akhir pekan… Nah, apalagi kalau cuaca lagi bagus banyak matahari… udah pasti mood kita juga akan keangkat banget.

Yak, kayak Jumat sore tadi. Saya udah senyuuuum aja kerjaannya dari pagi sih. Mana kotamu cuacanya bagus banget hangaat banget banyak matahari. Setelah kemarin seharian hujan. Saya jadi males banget lama-lama di kantor. Jam 3 sore saya udah cabut hahaha… Kolega-kolega saya menatap curiga. Ni anak ngakunya gak punya pacar, gitu kali ya pikir mereka. Tapi kok happy amat buru-buru pulang hari Jumat.

Jadi Jumat itu emang hari pacaran – kayak kalau di Indo kan malam mingguan. Ini mah di sini Jumat sore/malaman.

Yang lucu, saya baru aja nyampe rumah… belum sempat pipis, beres-beres, angkat jemuran. Tau-tau udah ada bel bunyi. Haiyaaa panik saya. Terpaksa saya bukain pintu. Saya minta izin pipis. Terus ngebut beres2. Yang saya terpaksa cuekin adalah jemuran BH dan CD saya di balkon yang kelihatan dari dalam. Wkwkwk… Saya tutup aja tirai sambil minta maaf, maaf ya Bang keliatan jeroannya.

Terus yaaaaa setelah hampir seminggu ngga ketemu ya kangen berat. Apalagi saya, karena saya sempat sedih dan bete dan ngirain dia slow-fade-in saya. Jadi seneng banget ketemu dia. Ya kita ciuman dan pelukan lama banget. Ngga berhenti-berhenti. Ngga berhenti-berhenti. Saya cium bibirnya, lidahnya, matanya, alisnya, pipinya, pelipisnya, rambutnya, lehernya… balik lagi cium bibirnya… Lamaaaa banget.

Pas di tengah-tengah ciuman hangat dia, saya lihat dia menatap mata saya dalam-dalam. Saya pejamkan mata.

Dia bilang, “Open your eyes, look at me.

Saya buka mata saya dan balik menatap mata birunya yang indah… terus entah kenapa saya ngga kuat. Saya palingkan wajah saya sambil menutup mata lagi. Tiba-tiba ngga tau dari mana datangnya, dalam sesaat air mata saya sudah mengalir deras…

Sorry, I can’t” kata saya sambil sesunggrukan.

I don’t wanna fall in love…

Kata dia, “It’s ok. I have feelings for you too…

Saya masih nangis dan bilang, “I’m sorry I’m crying…” Karena saya ini menurut saya, setengah perempuan setengah laki-laki (dalam soal perbandingan penggunaan perasaan dan akal/rasio), saya pun dengan cepat menguasai diri saya lagi. Saya berhasil menahan air mata dan ngga nangis lagi.

Kita made love. Indah, indah sekali…

Terus Veera menelepon dan mengirimi Raf sms berkali-kali. Tepat saat kita berdua sama-sama mencapai puncak, lalu kita pelukan…

Terus dia minta izin untuk pulang. Pahit, pahit sekali…

Habis dia mandi kilat, saya anterin dia ke pintu depan sambil berciuman. Berat sekali melepas dia pergi. Terus dia pamit baik-baik, sambil lagi-lagi menatap mata saya minta maaf karena harus buru-buru pergi.

Saya ngga mau melihat mata dia. Saya buang muka. Saya dorong pelan badannya ke luar pintu, “Pergi!” kata saya. Dia pun pergi.

Saya tutup pintu, kunci pintu. Dan belum juga saya melangkah, tangis saya udah pecah.

Saya menangis… mungkin ini waktunya… di mana saya yang bangga bahwa saya bisa menjalani fwb-ship dengan orang tanpa masalah tanpa terbawa perasaan… mungkin ini waktunya saya yang sombong ini untuk mengakui kekalahan saya…

kalau saya akhirnya jatuh cinta?

F*** maki saya.

Saya berhenti menangis, ke luar mengangkat jemuran.

Saya masuk ke kamar, menulis blog ini. Dan saya menulisnya sambil menangis.

Pilu.

Jatuh cinta tapi tidak bisa memiliki…

Ternyata… :)

Yak, kemarin udah posting yang parno2….

Taunya dia kirim pesan ke saya siang-siang (saat saya matiin HP),

“V (V yang istrinya dia ya bukan V saya – makanya saya suka bingung dia ngomong V. Karena V itu kan bisa berarti saya juga) lagi cuti nih ngga kerja. Aku susah kirim pesan ke kamu.”

Ooooo pantesan dia ngga ngirim pesan sering2… bini lagi di rumah toh.

Saya balas sekitar jam 4.30 sore (karena baru nyalain HP juga), ” Gak apa2. Saya juga sibuk kerja nih.”

Terus kita malah ngobrol – saya cerita soal teman saya yang lagi kesusahan dan mungkin perlu di tolong…

Eh lagi ngobrol gitu saya bilang… ini temen saya yang bareng saya terus kita lagi jalan ketemu kamu sama istri kamu. Saya kaget dan lari sekenceng-kencengnya. (Haha peristiwa ini saya belum pernah cerita di blog ini).

Dia tanya, “Dia seperti apa orangnya? Saya beneran loh ngga lihat kamu waktu itu…Seumuran ngga sama kamu?”

“Dia lebih muda. 32 tahun. Eh apa 31 ya…”

“Oooh berarti kalian sama dong… kamu kan mukanya muda,” kata dia ngegombal.

“Iiiih enak aja! I look even younger!” kata saya bercanda…

“Iya sayang saya ngga tau dia kayak apa. Tapi beneran, kamu youthful banget. Kamu atraktif banget,” lagi-lagi ngerayu dia.

“Yah kalau urusan muda mah, kamu tuh yang agelessAre you immortal too? Like the Highlander?” goda saya. Btw urusan umur dia udah ngaku ke saya berapa umur dia. Saya ngga akan tulis di sini karena bisa-bisa mengacaukan imajinasi kalian soal dia. Dia umurnya udah banyak banget… tapi beneran dia mukanya muda jauh-jauh banget kelihatan lebih muda.

Aww. Makasih ya pujiannya. Di rumah saya ngga merasa diinginkan seperti ini. Saya ngga pernah dipuji, dibikin ngerasa seksi. Jadi saya kehilangan kepercaan diri saya. Saya kehilangan mojo saya.”

Eh kok jadi serius? tanya saya dalam hati.

“Kamu beneran atraktif. And sexy as hell too! If I find Brad Pitt and Keanu Reeves and you are lying naked on my bed, I would still choose you…

That’s how bad I want you.”

Beneran loh saya ngga main-main. Saya bener-bener tertarik sama dia sampai level seperti itu. Sampai level berani nyuekin Brad Pitt dan Keanu Reeves. Tapi kalau Hugh Jackman, mungkin beda cerita ya LOL!!! Maybe I’d think twice!!!! Hahaha…

Dia ge-er berat. “Makasih ya… kamu juga atraktif dan seksi.”

Udah deh jadi saling memuji…

Dia curcol, “Saya ngga enak tidur malam ini. Stress kayaknya…”

Kata saya, “Ya udah besok pas kita ketemu, saya akan manjain kamu… sayangin kamu..”

Dia girang banget. Dan akhirnya percakapan kemarin ditutup dengan janjian ketemu hari Jumat ini.

Yay, can’t wait!

 

April-July: masih sama dia

Udah lama nih ngga update blog ini…

Dua minggu dia pergi ke negara berbendera Kuning-Biru ngejreng itu untuk ke pemakaman ibunya… Saya ngga kuat kangen banget. Kita email-emailan sih… tapi ngga kik/sms/telepon. Karena dia sama istrinya terus hehehe… Dia email saya terus saya becandain aja. Abis nya geli banget masa nama dia di email jadi tomtom. Saya sign-off  email saya dengan: Garmin.

Trus dia tanya, kok Garmin sih?

Kata saya: iya tomtom kan merek Belanda.. Garmin amerika…

Terus dia ngga ketawa. Kadang saya suka merasa kok dia suka ngga nangkep becandaan saya ya.. Padahal saya tuh biasanya suka banget sama cowok yang laughs at my jokes. Ngga tau kenapa buat saya itu penting. Yang paling nyambung selera humornya sih so far si Mr Player dan PJ…

Anyway, hari berganti hari… akhirnya dua minggu berlalu. Dan pas ketemu aduh rasanya waktu ngga pernah cukup untuk melepas rindu…

Kita lanjut ketemuan seminggu sekali… Dan akhirnya puncaknya di bulan Juni… Saya pindah rumah ke deket rumah dia. Sama sekali ngga ada maksud apa-apa. Sebenarnya saya udah lama mau pindah ke daerah ini karena deket sama tempat kerja saya dan biaya sewanya ngga semahal di tempat saya yang lama. Walaupun begitu, ini daerah paling elit di kotamu. Apalagi daerah rumah dia tuh yang rumah-rumahnya harganya jutaan dollar. Serius.

Begitu saya pindah, dia dong datang terus hehehe… seminggu bisa dua-tiga kali. Kadang-kadang kita masih suka pergi minum champagne… tapi kebanyakan kita ya kencan di rumah saya yang baru…

Nah… saya sempat merasa mmm… dia ngga pernah ngajakin saya pergi keluar lagi justru setelah saya pindah rumah. Malah jadinya keenakan banget ya dia..

Tapi saya sih makin sayang secara perasaan. Apalagi terakhir ketemu hari Minggu lalu, dia ngeliatin mata saya dengan penuh perasaan lama banget… saya ngga kuat pingin nangis dan saya bilang, “I don’t wanna fall for you…” tau ngga dia jawab apa? “How could you not fall? I already fall for you…”

Singkat cerita hari Minggu itu saya seneng banget dan ngerasa tambah sayang… saya hanya ngga mau jatuh cinta karena dia itu tetep aja ya suami orang… Dia udah pernah jelasin kenapa walaupun pernikahan dia ngga bahagia dia ngga bisa semudah itu cerai. Alasannya karena dia ngga mau kehilangan asetnya (rumah, mobil, kapal jutaan $), dia ngga punya pensiun jadi harus tetep kerja untuk dana pensiunnya yang lagi2 bareng sama istrinya dan sekarang kerjaan dia penghasilannya ngga menentu/ ngga tetap hanya berdasarkan komisi. Jadi dia tetep perlu pendapatan ganda yang pasti, dia mengandalkan istrinya untuk punya gaji tetap supaya bisa support keluarga.

Well, fair enough sih menurut saya.  Lagian saya juga ngga tertarik kawin sama dia. Saya cuma menikmati senang-senang aja sama dia.

Ngga kerasa dari pertama kontak awal Februari… ketemu awal Maret…. Sekarang sudah bulan Juli. Lebih dari 4 bulan kita udah kencan atau entah apalah namanya…

Balik ke hari Minggu lalu, saya ngerasa makin tertarik dan sayang sama dia… Hari Senin saya tumben2an dong ngirim pesan pertama ke dia. Biasanya saya ngga pernah hampir ngga pernah seingat saya kirim pesan pertama dalam 1 hari. Saya selalu cuma balas pesan dia.

Nah, hari Senin itu beda. Saya bilang: kemarin saya seneng banget kencan sama kamu. Terus menyisipkan beberapa rayuan gombal hasil belajar di YouTube tutorial LOL. Serius deh, youtube tutorial itu life-saver banget.  Semua hal saya belajar dari sana mulai dari buka kap lampu yang macet, buka tutup kap mesin mobil, ganti ban mobil, benerin handphone sampai ngerayu cowok. Wkwkwk…

Terus dia seneng banget… aaaw gitu katanya terus katanya lagi, makasih ya udah sharing ke saya perasaan kamu. Lalu di sini deh awal kegalauan saya hari ini… (Sekarang hari Kamis – ini lagi flashback hari Senin)…

Saya bilang ke dia, “Kencan berikut kita makan pancake pakai Nutella dan stroberi yuk?” Terus dia bilang,” Iya saya mau banget…” Saya cerita tempat sarapan enak di sebuah daerah yang hype di kotamu. Saya bilang lagi, “Besok?”

“Besok saya ngga bisa ada kerjaan sampai sore. Rabu juga gitu. Terus hari ini (Senin) saya ada fotosyut juga sampai sore.” Artinya kalau sampai sore itu dia ngga bisa ketemu karena harus pulang ke rumah cepet – sesuai janji sama istrinya.

Tek. Saya ngerasa kayak lagi ditolak. Idealnya, dia harusnya ngusulin, gimana kalau Kamis? Atau Jumat? Kapan kamu bisa? Tapi ini nggak…

Ya udah saya masih play it cool  sih. Belum mikir macem-macem. Saya cuma pingin ngerti kalau dia memang lagi sibuk. Kalau bagian itu sih saya percaya.

Senin jam 12.27 pm itu terakhir saya ngomong apa lupa dia hanya jawab singkat: aaw… (kalau gak salah). Saya malas nanggepin lagi.

Selasa besoknya, pagi-pagi ngga ada pesan apa2. Padahal biasanya dia bilang apa kek, selamat pagi, semoga harinya indah, nanya hari ini ngapain dll. Tapi ini ngga ada. Begitu jam 12 siang, saya matiin aja tuh HP. Kadang saya ngerasa saya kayak anak kecil, tapi daripada saya nge-cek in HP terus tapi ngga ada pesan, ya mendingan konsentrasi kerja aja.

Sore jam 4.30 saya nyalain lagi HP. Taunya ada pesan dari dia jam 1 siang kira2. Katanya dia sakit infeksi kuping jadi pusing dan minum obat sampai ngga boleh nyetir. Saya langsung jatuh kasian dan doain dia cepet sembuh dll.

Rabu saya inisiatif lagi ngucapin selamat pagi dan ucapin semoga dia udah baikan. Dia seneng sih kayaknya. Kita berbalas pesan sampai sore – saya kirimin video orang pelukan. Dia bilang: saya suka banget pelukan sama kamu. Saya jawab: aku mau lakukan itu. Ngga di jawab, sodara2.

Sampai sekarang – Kamis jam 12 siang. Wajar dong kalau saya mulai curiga… apa dia mau slow-fade in saya ya? Dari jam 11 tadi saya matiin HP. Belum tau apa yang terjadi. Saya malah nulis di blog ini.

Saya lagi persiapkan diri dan hati saya. Semoga kalaupun ini berakhir sekarang saya ngga akan patah hati…